Sabtu, 15 April 2017

Tips Unyu || Ketika Penghasilan Tak Sebanding Lurus dengan Semangat Baca


Nggak bisa dipungkiri, menjalani hobi kadang bisa bikin bokek. Termasuk membaca buku yang harga bukunya sekarang naik gila-gilaan tanpa peduli keadaan kita, seolah kita-kita ini anak raja minyak yang tidurnya di atas tumpukan uang.
Bayangkan saja satu buku dengan tebal standart 300 - 400 halaman saja harganya sudah berkisar di 70 - 90 ribu rupiah. Nyesek nggak sih ketika kita hanya membutuhkan 2 - 5 hari untuk menuntaskan satu buku bacaan? Malah kadang ketika buku tersebut sebegitu menariknya satu hari saja sudah cukup untuk menyelesaikan bacaan kita.

Tapi apakah hal tersebut menyurutkan semangat kita? Seharusnya sih enggak. Percayalah, akan selalu ada jalan bagi orang-orang yang berusaha. #tsaaah *udah cocok jadi motivator belum?* :P

Sekedar cerita sedikit, saya sendiri bukanlah keluarga berduit. Gaji suami hanya cukup untuk biaya makan dan hidup pas-pasan. Honor ngajar privat saya masih digunakan untuk menambal lubang-lubang pengeluaran. Apalagi saya menerima bayaran ala kadarnya karena saya hanya menerima murid dari keluarga menengah ke bawah. Jadi modal saya untuk menyenangkan diri sendiri dari menyisihkan sisa uang belanja dan pendapatan hanya sebesar 50 ribu rupiah per bulan. Cukup? Saya sih jelas cukuplah. Mau tahu gimana caranya? Bagi yang demen ngubek-ngubek blog ini pasti sudah mengenal sedikit tips saya karena pernah saya sampaikan di artikel yang saya ikutkan untuk lomba Reading is Sexy yang diadakan sebuah penerbit. Tapi, kali ini saya mau ngasih versi komplit buka-bukaan rahasia saya. Jadi sini deh deketan, saya jitak... eh saya kasih tahu :))


1. Sidak ke toko buku bekas

Beruntung bagi saya karena tinggal di pusat peradaban perbukuan. Warga Jogja mana yang nggak kenal Shooping Centre, pusatnya penjualan buku-buku bekas maupun buku-buku terbitan lama yang telah disortir dan tersingkir dari toko buku besar. Jadi ke sinilah saya membawa uang kuota saya untuk beli buku.
Tapi...tapi...bukunya bukan buku up to date dong?
Yaa... saya sih yang penting tetap bisa membaca dibanding ngikutin tren buku apa yang lagi hits. Memang terkadang jadi telat ya, tapi percayalah, buku yang bagus akan selalu dibicarakan sepanjang masa. Jadi nggak masalah kita telat baca 2 sampai 10 tahun karena buku nggak akan basi.
Oh iya, jika di kota kalian ada toko buku bekas semacam di kota saya, cobalah mengakrabkan diri denga pemilik kiosnya. Memang perlu proses, kadang ada pemilik kios yang baru akrab setelah saya datang 3 kali, bahkan setelah 10 kali, tapi hasilnya kadang dengan uang 50 ribu saya bisa bawa pulang 5 buku. Hahaha..
Tapi hati-hati ya, cek juga keaslian bukunya. Jangan sampai beli yang bajakan. 😉


2. Berburu diskonan

Selalu buka mata dan buka telinga untuk obralan buku, jangan cuma buka hati aja buat gebetan. Sekarang bukan hanya toko buku besar semacam Gramedia saja yang sering menggelar gebyar diskon gila-gilaan, beberapa toko buku lain pun juga kerap menjaring pembeli dengan promo diskon dan obralan. Bahkan lapak-lapak buku online dan buku indie juga sering menawarkan diskon yang lumayan besar. Tapi jangan sampai kalap juga, utamakan skala prioritas. Gunakan insting, buku yang kemungkinan besar masih akan tetap muncul di diskonan berikutnya, lebih baik dipending dulu. Berat? Iya. Tapi kira harus kuat :')


3. Perluas pertemanan

Sahabat adalah penyelamat dan teman adalah uluran tangan. Memiliki teman yang sehobi itu banyak manfaatnya. Kalian bisa saling pinjam buku, tukar buku atau mungkin ngasih info-info penting seputar perbukuan. Apalagi jika kamu tinggal di kota terpencil kamu bisa minta bantuan titip buku diskon atau obralan yang sedang berlangsung di kota sang teman.
Tapi ingat untuk mengembalikan buku yang kita pinjam dan menjaganya seperti induk beruang menjaga anak macan. #eh Karena kadang pencinta buku bisa sangat posesif dengan buku mereka seperti mamak kangguru.
Untunglah saya punya teman-teman anggota BBI yang baik-baik, yang mau minjemin buku, yang mau dititipin buku, mau tuker-tukeran buku bahkan menghadiahi saya buku *nangis terharu*


4. Menulislah

Mulailah menulis review buku yang sudah kamu baca di media blog. Ada penerbit yang sering mengadakan lomba review dengan reward yang menarik, entah buku entah voucher belanja buku. Bahkan jika tulisanmu layak dimuat di surat kabar, kamu bisa mengirimkannya dan jika dimuat tentunya kamu akan mendapat imbalan yang sepadan.
Saya sendiri belum pernah mencoba mengirim ke koran karena review saya seringnya review suka-suka, review sesuai suasana dan kata hati.
Review adalah bentuk apresiasi kita terhadap sebuah buku, menuliskannya sama mengasyikkannya seperti membaca. Dulu saya melakukannya sebagai terapi karena tekanan yang pernah saya alami, itu sebabnya saya nggak membatasi diri dalam mengekspresikan kesan saya. Saya nggak mau dikungkung dan ingin menulis dengan gaya saya sendiri. Jadi saya cukup berbahagia kala sekali-sekali bisa menang lomba review.
Jangan ragu untuk memulai, bahkan dalam keterbatasan. Saya sendiri ngeblog hanya bermodal smartphone, tapi selama kita punya semangat, nggak ada yang nggak mungkin di dunia ini, kan?


5. Kunjungi perpustakaan

Bagi saya, kota yang indah nggak akan sempurna tanpa berdirinya sebuah perpustakaan. Saya sering iri jika teman-teman saya yang ada di luar negeri mengirimkan foto mereka atau anak mereka di dalam perpustakaan kota. Bahkan di sebuah desa pun perpustakaannya cantik, terang dan lengkap.
Perpustakaan di Indonesia entah kenapa selalu dilabeli kuno, suram dan membosankan. Tapi tenang saja, jika di kotamu perpustakaannya sama sekali nggak menarik dan nggak lengkap, saat ini ada perpustakaan digital semacam ijakarta, ipusnas, ijogja, ipekanbaru, dan i lainnya yang bisa diunduh di ponsel pintar kamu.
Atau mungkin di kotamu ada kedai buku atau pustaka keliling? Nah manfaatkanlah sebaik-baiknya akses tersebut.


6. Setor sampah ke bank sampah

Bank sampah ini penyelamat saya. Sampah rumah tangga bisa dipilah antara sampah plastik, sampah kertas dan sampah logam. Kalau sudah terkumpul, bisa disetor ke bank sampah dan rekening kita terisi saldo hasil penjualan sampah-sampah tersebut. Hasilnya lumayan bisa untuk tambah-tambah modal beli buku, daripada cuma dibuang dan menjadi gunungan di TPA. Malah terkadang saat jalan-jalan pagi,  dan menemukan sampah di jalan, saya spontan memungutnya. Ya kayak pemulung gitu. Hahaha...
Di bank sampah ini nggak jarang saya menemukan buku dan majalah bekas yang dijual oleh pemiliknya, padahal kondisinya masih bagus-bagus. Hiks. Itu sebabnya saya wanti-wanti ke petugasnya kalau ada buku bekas yang disetor ke bank sampah, tolong ditahan dulu, siapa tahu saya mau. Bahkan kemarin saya mendapat satu kardus buku Pearl S. Buck di sana! Waw banget, kan.


Hmm... berhubung ini adalah artikel dalam rangka Marathon post BBIHUT6 jadi saya kasih 6 tips ini dulu, ya. Nggak usah banyak-banyak nanti mblenger bacanya. Hihihi...
Yang pasti jangan sedih jangan berkecil hati dengan harga buku yang membumbung, hobi ada bukan untuk mencekikmu, tapi untuk membuatmu santai dan lebih bahagia. Jadi... maukah kamu membaca dan menulis bersama saya? ;)

3 komentar:

Desty mengatakan...

Itu yang nitip teman pas ada obralan...aku banget. Dan Ina jd tempat aku nitip...plus minjam buku.

Aku nambahin tips ya:
Patungan sama teman-teman untuk langganan ebook bulanan/tahunan.

nurina widiani mengatakan...

Kita banget, Mbak. Hahaha...
Ah iya benar, joinan ini ngebantu dan ngehemat banget. Terima kasih tambahannya, Mbades :))

Peri Hutan mengatakan...

Kalo dulu ak sering banget beli buku bekas, sekarang langganan Scoop aja deh 😀

Poskan Komentar

 

Nurina mengeja kata Published @ 2014 by Ipietoon